Tuesday, May 29, 2012


Definisi Al-Hadith dan As-Sunnah

Al-Hadith (ألحديث)
Dari segi bahasa ia bermaksud 'berita' atau 'perkara baru'. Kata jama' (plural)nya pula adalah 'Ahaadith' (أحاديث). Akan tetapi makna 'Hadith' yang diterjemahkan oleh Muhaddithun adalah: "Apa yang disandarkan pada Rasulullah SAW dari perbuatan (deeds), percakapan (sayings), pengakuan (tacit approvals), dan penerangan mengenai sifat fizikal dan sifat akhlak Baginda SAW."

Contoh:
1. Percakapan

"عن أبي هريرة رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :  "من حسن إسلام المرء تركه ما لا يعنيه
Maksudnya: Dari Abu Hurairah r.a. katanya: Telah bersabda Rasulullah SAW: "Daripada keelokkan Islam seorang ialah meninggalkan barang yang tidak berguna kepadanya." 
(Hadith hasan riwayat Tirmidzi dll)

2. Perbuatan

أن النبي صلى الله عليه وسلم كان إذا أتاه أمر يسره وبشر به خر ساجدا شكرا لله تعالى
Maksudnya: "Nabi SAW apabila mendengar apa-apa berita yang membuat baginda merasa lapang, Baginda akan turun sujud syukur kepada Allah SWT". 
(Hadith diriwayatkan oleh Lima kecuali An-Nasa'i. Al-Tirmidzi mengatakan Hadith ini Hasan Gharib)

3. Pengakuan
Pengakuan Nabi SAW adalah apabila sahabatnya melakukan sesuatu, atau berkata sesuatu pada ketika Nabi SAW turut berada di situ, lalu Nabi SAW diam tanpa membantah atau menafikannya. Diam Baginda SAW itu disifatkan sebagai pengakuan Baginda SAW terhadap apa yang dilakukan atau diperkatakan oleh sahabatnya.

فَأَكَلَ خَالِدٌ وَرَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَنْظُرُ
Maksudnya: "Maka Khalid makan (dhab itu) sementara Rasulullah SAW memerhatikannya."
(Sahih Bukhari)

4. Sifat akhlak

Abu Sa’id Al-Khudri r.a. mengatakan: "Rasulullah itu lebih pemalu daripada gadis dalam pingitan. Jika beliau tidak menyukai sesuatu, nescaya kami dapat mengetahui ketidak sukaan beliau itu dari wajahnya."
(HR Bukhari)

5. Sifat fizikal

Anas bin Malik r.a. berkata: "Rasulullah adalah seorang yang mempunyai tubuh yang sedang, tidak tinggi dan tidak rendah, bentuk tubuhnya bagus. Rambutnya tidak kerinting dan tidak lurus. Warna kulit Baginda putih kemerahan. Jika berjalan, pergerakannya condong ke hadapan." 
(HR Bukhari dan At-Tirmidzi)

As-Sunnah (السنة)
Dari segi bahasa ia bermaksud 'jalan' atau 'cara hidup' sama ada ia terpuji atau tercela. Dari segi istilah pula, Muhaddithun mengatakan bahawa takrifannya adalah sama seperti Al-Hadith. Walau bagaimanapun terdapat sesetengah ilmuan Islam yang turut memasukkan percakapan dan perbuatan dari para sahabat dan tabi'en. Ini adalah kerana sahabat sentiasa beramal bertepatan dengan sunnah Rasulullah SAW sesuai dengan keadaan mereka yang hidup pada zaman Nabi SAW.

Menurut Fuqaha' (ulama' Fiqh) pula, penerangan mengenai sifat fizikal dan akhlak Nabi SAW tidak termasuk di dalam As-Sunnah. Ini kerana ahli Fiqh memandang dari segi shariah dan sebagai sumber hukum yang kemudian diluaskan kepada ijtihad.

Lawan kepada perkataan sunnah adalah bid'ah. Imam Syatibi berkata seseorang itu dikatakan mengikut sunnah sekiranya dia melakukan amalan yang bertepatan dengan amalan Rasulullah SAW dan dikatakan melakukan bid'ah sekiranya berlawanan dengan amalan Rasulullah SAW atau amalan yang tidak wujud pada zamannya, sahabat dan salafussoleh.

Wallahu a’lam.

----------------------------------------
Rujukan:

  1. "Introduction to the Sciences of Hadith", karya Ismail Abdullah dan Shayuthy Abdul Manas, UIAM. 2009.
  2. Ahmad Fauzan Abu Muadz AlFauzani bin Yahaya. "Mari Mengenal Ilmu Hadith". 2007. Perniagaan Jahabersa.
  3. Mustafa 'Abdul Rahman. "Hadith 40 - Terjemahan dan Syarahnya". 2008. Dewan Pustaka Fajar.
  4. http://soalsolatumum.blogspot.com/2008/12/kaifiat-sujud-syukur.html
  5. http://hafizfirdaus.com/ebook/20asashadis/isu2.htm
  6. http://muzir.wordpress.com/2012/01/31/indahnya-rupa-fizikal-rasulullah-saw/
  7. http://cara-muhammad.com/karakter/sifat-rasulullah-saw/

No comments:

Post a Comment