Friday, April 25, 2014


Teguran kepada Ustaz Don bukanlah membuka aib, sebaliknya adalah tuntutan dakwah


Bagi menjawab kekeliruan sesetengah sahabat kita mengenai sikap sesetengah orang yang menegur atau membuat kenyataan terbuka mengingati orang lain terhadap bahaya Ustaz Don, maka hendaklah kita ketahui bahawa:

1. Membuat kesalahan adalah lumrah manusia. Setiap manusia membuat kesalahan dan mereka berhak mendapat teguran dengan cara yang baik. Tetapi sengaja MELAZIMI MEMBUAT KESALAHAN adalah satu jenayah, apatah lagi jika kesalahan tersebut melibatkan urusan agama. Maka apabila dia berterusan melakukan kesalahan atau terus menegakkan kebatilannya, perlunya ada pihak bagi memperingati tentang bahaya insan sebegini. Ini atas dasar kemaslahatan.

2. Membuat teguran terbuka kepada individu-individu yang memberi mudarat kepada agama tidak termasuk sebagai MENGUMPAT (GHIBAH) atau MEMBUKA AIB orang tersebut. Ini menurut kesepakatan para ulama sebagaimana para ahlul hadis apabila mereka membincangkan mengenai seseorang perawi hadis, mereka dengan jelas menyebut sekiranya orang itu pendusta, mereka katakan 'KAZZAB' (pendusta), atau jika perawi tersebut fasik dan sebagainya.

3. Bahkan memperingati orang lain terhadap bahaya orang-orang yang membawa kisah-kisah atau riwayat-riwayat dhaif atau palsu di dalam hal agama merupakan satu DAKWAH yang dituntut demi menjaga keharmonian dan kesucian ajaran Islam. Sebagaimana pada zaman ibn Hajar al-Haithami bahawa para pengkhutbah yang menyebut hadis dhaif dan palsu akan ditangkap dan dihukum. Ibn Hajar al-Asqalani pula berkata, penyampai khutbah yang membawa hadis-hadis sebegini layak dihukum dengan hukuman yang berat. Wallahua'lam.

4. Ini juga diumpamakan dengan, jika seseorang melakukan sesuatu keburukan di dalam sesebuah syarikat, dan perbuatannya itu boleh menyebabkan kerosakan atau kerugian kepada syarikat tersebut. Maka tindakan melaporkan kepada pihak atasan demi menyelamatkan syarikat tersebut bukanlah termasuk sebagai MEMBUKA AIB orang tersebut.

5. Akan tetapi, bagi orang yang menyebut hadis palsu atau lemah dalam rangka untuk menjelaskan kepada manusia bahawa hadis tersebut lemah atau palsu, ini tidaklah mengapa sebagaimana untuk mengajar kepada umat Islam tentang yang haq dan yang batil.

6. Adapun mengenai keburuan yang bersifat peribadi bagi seseorang itu, tetaplah haram bagi umat Islam membuka aibnya. Kecuali bagi pihak-pihak yang diketahui dapat membantu orang tersebut. Seperti contoh jika kita mengetahui seseorang anak itu sering melakukan maksiat, maka kita laporkan kepada ibu bapanya, yang seperti ini tidak mengapa. Adapun menjaja cerita kepada orang lain, itu adalah haram. Wallahua'lam.

..................................................................................
Rujukan tambahanhttp://www.hafizfirdaus.com/ebook/CINTAALLAH/R8.htm